Jumat, 28 Juni 2013

Siapa lebih mulia ?

Pangalengan, 27 Juni 2013

Brrr.. udara dingin langsung menusuk tulang begitu saya turun dari mobil..
Sudah pukul 18.20.. Parkiran luas di Masjid Agung Pangalengan hanya berisi anak2 kecil yang sedang bermain main..


Kami bertiga (saya, Widodo, dan Karel) terlambat tidak mengikuti sholat maghrib jama'ah..
jam 4 sore kurang tadi kami berangkat dari Bandung untuk urusan pekerjaan, membina komunitas susu setempat untuk beralih menggunakan produk perusahaan kami.

Hanya mobil saya satu satunya yang berada di halaman parkir masjid yang megah itu.
Sejenak saya merasa takjub dengan masjid megah di daerah yang jauh dari kota Bandung..
Suara mengaji mengalun keras dari speaker Masjid yang diarahkan keluar..

Sempat saya membatin, "apa tidak mengganggu tetangga sekitar ya?"

Bergegas saya melangkah ke teras masjid setelah membuka sepatu. Nyesss.. makin dingin kaki menginjak keramik indah di udara sedingin ini...

Dari kaca jendela saya melihat ternyata di ruang utama masjid sedang berkumpul orang orang laki laki dan perempuan terpisah tadarus mengaji bersama..

Sebelum mengambil air wudhu, kami harus melangkah melewati kolam kecil untuk membasuh kaki.. brrrr makin dingin saja..

Karena ruang utama masjid digunakan mengaji, sedangkan rasanya kami tidak akan kuat dinginnya lantai jika sholat di teras, kami melakukan sholat berjama'ah di ruangan yang sepertinya digunakan untuk belajar mengaji.
Ada setumpukan meja lesehan di salah satu sisi dinding dengan lantai berkarpet, alhamdulillah mengurangi dinginnya lantai yang seperti es.

Jama' Maghrib dan Isya kami lakukan bertiga.

Dari ruang sholat kami bisa mendengar lantunan ayat suci yang dilantunkan..

Saya tidak banyak hafal ayat..
Tetapi mendengar Surah Ar Rahman selalu membuat ada yang bergetar di hati saya..

Fabi ayyi alaa irabbikuma tukadzibaan.. di ulang 31 X..

"Then which of the Blessings of your Lord will you deny?"

ahh.. mereka orang orang sederhana yang hidup di kota kecil.. masjidnya hidup.. mengaji bersama..

di mata manusia mungkin kita terlihat lebih mulia..
pekerjaan bagus, jabatan bagus, mobil bagus, penghasilan di atas rata rata.. padahal semua itu hanya dunia yang sementara..

Tapi..!!!
Sholat jamaah kurang, ngaji jarang, sedekah sering alpa, maksiat semangat..!!

Ya Allah..
Terlalu banyak kami mendustakan nikmatmu..
Kemudahan hidup di dunia bukan membuat kami bersyukur dan mendekat kepadamu..
Justru semakin jauh..
Maksiat dijalani demi pergaulan..
LaranganMu kami langgar demi dekat dengan atasan..

Tiba tiba saja saya membayangkan, betapa nanti di akherat mereka, orang orang yang terlihat sederhana itu akan menjadi orang orang mulia.. Jauh lebih mulia dari kita..
ditempatkan di surga bersama Nabi dan sahabat..

Dan kita????
Masih untung jika masuk surga, itupun di emperan..!!

Rabu, 26 Juni 2013

Kalah sama anak TK..

Kalah sama anak TK..!!
Kalimat yang biasa kita dengar sebagai ledekan jika kita tidak bisa melakukan sesuatu yang mudah.
Biasanya kita tertawa saja jika diledek demikian.
Ada juga yang marah karena merasa direndahkan.

Kenapa?
Ya karena kita orang dewasa merasa pasti menang lawan anak TK..

Suruh adu tinju?? pasti menang
Adu matematika?? pasti menang
Adu lari?? pasti menang
Adu panco?? pasti menang

Tapi hari ini saya merasa kalah telak.. Ya karena memang kalah telak dari anak anak TK..
Hari ini saya baca tulisan di web TK Khalifah Solo mengenai acara wisudanya.
Layaknya wisuda anak TK, awalnya saya mengira hanya akan ada acara nari nari, baca puisi, doa doa pendek dan sejenisnya..


Ternyata anak  anak TK sekarang ini hebat hebat.. ada yang di panggung hafal Ayat Kursi, ada yang hafal 3 surat terakhir Al Baqoroh..!!!

Bikin business plan urusan dunia yang cm fana kita bisa menang ilmu lawan anak TK
Soal agama dan akherat yang kekal selamanya???

Jlebbb... Maluuuu rasanya..
Jadi inget hafalan Juz Amma saya yang masih belepotan..
Itu pun saya masih sering merasa hebat...

Duh ampuni hamba Ya Allah.. hilangkanlah sifat sombong di hati hamba.. Berilah kekuatan dan kemudahan dan kerendahan hati dan gairah untuk selalu belajar dan mendekat kepada Mu..

Nah, apakah anda masih merasa selalu menang lawan anak TK??

Silakan cek disini :

http://www.tkkhalifah-solo.com/2013/06/wisuda-angkatan-i-tk-khalifah-surakarta_22.html

Rabu, 09 Mei 2012

Peci dari Makkah (Skenario Allah Yang Lebih Luar Biasa)

Teman teman yang sudah baca tulisan saya di postingan sebelumnya  "Skenario Allah Yang Luar Biasa" pasti sudah menunggu nunggu cerita mengenai PECI dari Makkah ini J
Okay kita lanjutkan cerita “AJAIB” ini..

Surabaya, 23 April 2012
Di salah satu ruangan suatu kantor di Surabaya
Saya mendatangi ruangan sahabat saya pak AEP yang baru pulang dari Umrah ke Tanah Suci.

AEP : Pak, ini ada oleh oleh. Ada banyak karena ini yang membelikan ibu, budhe dan saya.

Subhanallah saya dibawakan kerudung pasmina buat istri saya , tasbih besar, baju jubah, dan… PECI keren..

Jlebbb… berdegup hati saya melihat peci tersebut.. tangis saya rasanya mau pecah.. tapi saya tahan dalam hati dan berpura pura tidak ada apa apa.. saya masih belum terlalu yakin dengan apa yang terjadi.

Solo, 28 April 2012
Saya pulang ke Solo bertemu dengan istri saya. Saya tunjukkan oleh oleh dari AEP itu kepada istri saya.
Dan istri saya langsung berkata : “ Lho.. bie.. ini kan peci......................

Bergemuruh rasanya dada saya.. ternyata benar ini peci itu...

Ingatan saya langsung mundur ke beberapa tahun silam.. mundur lagi.. mundur lagi seperti berusaha menyatukan puzzle puzzle ingatan saya yang masih tertancap kuat di kepala.

Lahat, Sumatra Selatan - Mei, 2008
Suara hape Nokia Communicator saya berbunyi di siang hari di suatu kantor..

"Assalamuálaikum bu.." suara saya menjawab panggilan telepon, lalu asyik dalam pembicaraan dengan Ibu saya :

Ibu : "Le.. kowe nduwe duit to.. ndaftaro haji.."
MWA (saya) : "hhmm hemm.. mangke mawon, dereng siap bu"

Ibu : "eh, kaji ki wajib.. nunggu siapmu kapan.. ndaftaro sik, ngko lak siap dewe.."
MWA : "hmmmm.. tasih enom, mangke mawon nek sampun pantes umure"

Ibu : "sing ngerti umurmu piro sopo.. Mas mu arep mangkat tahun iki lho.." (*abang saya yang hanya selisih 2 tahun di atas saya*)
MWA : "eh, mosok to bu? yo wes menawi mekaten, kula ndang ndaftar.."

Ibu : "mangkat karo bojomu ya.. per orang 25jt ben entuk nomor Porsi Haji.."  sisane dilunasi nek meh mangkat
MWA : "nggih bu.."
*seraya membatin, alhamdulillah pas dapat rizky lumayan pas disuruh Ibu ndaftar haji..*

Padang, Sumatra Barat - Juli 2010
Saya sudah dipindah dari Lahat ke Padang
Suatu siang BB saya berbunyi..

MWA : "Assalamualaikum pak.."
Bapak : "Waálaikum salam.. Le kowe mangkat kaji tahun iki ya.. wis entuk panggilan..”

MWA : "he, cepet men pak.. "
Bapak : "Yo Alhamdulillan, kowe ndang mangkat, siap siap wae suk Oktober"

MWA : "nggih"


Solo, Jawa Tengah - Oktober 2010
Sepasang suami istri 50 tahunan sedang memberi nasehat kepada keponakannya, saya dan istri yang berkunjung untuk pamitan berangkat Haji.

Om dan Tante : "Wis neng kono ki ikhlas wae, ra sah wedi opo-opo, wong kowe isih enom wae lho..
Nek pengen mlaku2 ngadem mlebu Mall wae, sekitar Masjidil Haram ki mall kabeh..
nek wong tuwo2 biasane wedi mlebu mall..
kowe neng mall wae, wong blanja yo ora luwih larang timbang neng pasar.."
"terus yen ono barang sing kowe pengen tuku, langsung tuku wae, ojo mikir ngko ngko wae balik meneh.. durung karuan ketemu meneh tokone", biasane angel ora ketemu maneh"

Saya & Istrinya : "Nggih... nyuwun pangestunipun"

Makkah -  November 2010
Setelah beribadah Dhuhur menunggu Ashar, mengikuti saran Om dan Tante, saya dan istri berjalan jalan dengan riang dan mesra di Mall depan Masjidil Haram..
setelah makan siang dan melihat lihat isi Mall dan belanja secukupnya, mata saya tertuju kepada sebuah peci yang unik berwarna putih dengan motif biru di sebuah outlet..

*jarang jarang ada nih* batin saya..
” bagus ya bund?”
”iya.. beli saja bie”

MWA : "How much is this?"
Penjual : "25 riyals"

MWA : "wow, so expensive"
Penjual : "ÿes, this is from nigeria"

MWA : "I can buy this only 5 riyals outside this Mall"
Penjual: "this?? no.. 20 riyals you can take it"

MWA : "10"
Penjual : "no.. 20 riyals..!!

"huff mahal bener, tinggal ah.. kali aja dipanggil lagi.. or nemu di tempat lain yang lebih murah.."
setelah muter muter berapa lama..

MWA : "bun, kok gak ada  peci yang kayak tadi ya.. balik ke yang tadi yuk"
Istri saya : "ÿuk bie, emang td bagus kok, beda ama yang lainnya"

setelah beberapa lama muter muter
MWA : "kok gak ketemu ya, outlet tadi.."
Istri saya : "wis besok besok lagi aja bie.. wis waktunya Ashar"..

Setelah beberapa hari kemudian, beberapa kali jalan jalan di mall..
MWA : "Bun, peci yang seperti kemarin kok gak nemu nemu ya.."
Istri saya : "ïya ya bie.. belum jodoh kali bie.. ntar kalo Allah mengijinkan pasti dapet.."

MWA : "wah padahal bagus banget.. abie pengen banget.."

Sampai 2 minggu kemudian saatnya pulang ke tanah air, peci itu tidak ketemu dan tidak jadi dibeli..

"Barangkali peci itu belum JODOHku" ucap saya dalam hati..

Terlupakanlah peci tersebut oleh saya...

Hampir setahun kemudian...

Surabaya – Jawa Timur, September 2011
2 orang sahabat ngobrol di  musholla sebuah kantor..
Setelah saya dipindah ke Surabaya dari Padang, menyusul sahabat saya AEP juga dipindahkan ke Surabaya dari Tasikmalaya.

MWA : "wah, akhirnya kita ketemu di sini ya pak.."
AEP : ïyo pak.. bisa sekantor..  asik juga..


Surabaya, Februari 2012

AEP : "Pak, aku mau berangkat Umrah.."
MWA : "Subhanallah pak...

AEP : aku diminta mbakku nemenin Ibu.. April 2012 berangkat


Surabaya, akhir Maret 2012
Suatu sore di sebuah kantor..

AEP : bapak mertuaku sakit kanker paru di Tegal.. aku mau bawa ke RSAL Surabaya saja biar mudah merawatnya..
MWA : dalam hati *luar biasa berbakti bapak ini ke mertuanya*

Surabaya, 2 April 2012..
Sore hari di ruangan sayap kiri gedung kembar Rungkut
AEP : Pak, besok aku berangkat Umrah.. Jadi besok aku udah mulai cuti..
Pesawatku ke Jakarta jam 4 sore, terus berangkat ke Jeddah lusa jam 9 pagi.. harus kumpul di Sokarno Hatta lusa subuh..

Saya dan teman teman mengamini dan mendoakan AEP..
Malam itu saya dan dua teman kantor lainnya EG dan AHS menemani AEP mencari perlengkapan Umrah... kita tertawa tawa juga, besok AEP harus berangkat Umrah, baru malam ini kita menemani mencari perlengkapannya.. dan sudah jam 20.30 malam..
Meluncurlah kita berempat ke toko perlengkapan Haji di Waru...
Setelah 1 jam selesai sudah belanja kita... Tenang hati kami dan pak AEP besok berangkat Umrah..

Tapi ternyata tidak semudah itu.....


Keesokan 3 April 2012 hari jam 3 siang..
Suara BBku berbunyi..

MWA : Assalamulaikum pak, wis siap2 berangkat?
AEP : Bapak Mertuaku meninggal di RSAL Surabaya..

MWA : Innalillahi Wa Inna Ilaihi Rojiuun..
AEP : aku bingung ini, mau berangkat ke Jakarta tapi siapa nanti yang ngurusi jenazah bapak mertuaku dibawa ke Tegal.
Kasihan istri dan ibu mertuaku gak sanggup ngurusin keberangkatan jenaah ke Tegal.
Kalau aku nggak berangkat kasihan Ibuku Umrah sendirian.
Menurutmu gimana pak?

MWA : hmmm.. berat pak, tapi ke tanah suci itu dipanggil Allah.. Njenengan butuh bantuan apa, kita teman teman kantor akan bantu
AEP : sik tak tanya ibu dan mbakku..

Jam 4 sore  BB ku kembali berbunyi..
AEP : pak, aku urusin dulu jenazah bapak mertua.. aku minta tolong saja carikan sopir yang bisa bawa keluargaku ke Tegal malam ini juga dan tiket pesawat Surabaya – Jakarta buat aku yang paling malam karena tiketku yang jam 4 sore gak kekejar waktunya.
Kalau pengurusan jenazah dan ambulance ke Tegal bisa cepat, dan dapat driver untuk bawa mobil keluarga ke Tegal dan dapat tiket ke Jakarta buat aku, berarti aku berangkat, kalau gak terkejar malam ini atau gak dapat driver dan gak dapet tiket, ya wes mungkin belum waktuku berangkat Umrah. Karena besok subuh saya seharusnya sudah ada di Bandara Soekarno Hatta untuk berkumpul dengan rombongan Umrah.
MWA : Siap pak..

Segeralah dimulai perlombaan dengan waktu. AEP sesegera mungkin menyelesaikan pengurusan jenazah bapak mertua dengan pihak RSAL. Menyiapkan juga istrinya yang sedang sangat berduka dengan 3 anak anaknya yang masih balita untuk ke Tegal bersama ibu mertua hanya ditemani driver.
Saya harus segera mendapatkan sopir untuk mengantar keluarga AEP dari Surabaya ke Tegal dan juga mendapatkan tiket pesawat Surabaya Jakarta untuk pak AEP.
Alhamdulillah teman teman kantor langsung bergerak, EG seorang Nasrani taat, dengan niat membantu pak AEP agar bisa brgkt Umrah, langsung telp kenalannya di TRAC untuk minta dicarikan Driver malam itu juga buat ke Tegal..
setelah menunggu 1 jam, Alhamdulillah dapat juga driver..
Saya langsung cari tiket pesawat dan beberapa saat kemudian Alhamdulillah dapat tiket juga untuk penerbangan jam 21.00

Sementara, kita deg degan menunggu kabar apakah AEP juga bisa menyelesaikan urusan dengan pihak RS menyangkut kepulangan jenazah dengan cepat.

Jam 6.30 sore..
BB saya berbunyi lagi

AEP : Piye pak, dapat semua?
MWA : Alhamdulillah, driver dan tiket aman.. dapet semua.. Jenazah gimana?
AEP : Sudah beres, siap berangkat dengan ambulance ke Tegal.

Jadilah malam itu saya, EG dan seorang teman mengantarkan driver ke rumah AEP sekaligus menjemput AEP untuk diantar ke bandara Juanda.

Di rumah AEP suasana haru dan kesedihan terasa kental. Luar biasa istri dan ibu mertua AEP yang mengikhlaskan suami dan menantunya tetap pergi di saat Ayah/ suaminya meninggal dan harus mengarungi perjalanan Surabaya – Tegal untuk dimakamkan.

Luar biasa juga AEP teguh hati memenuhi panggilan Allah meskipun cobaan besar mendera, harus melepas istri, anak – anaknya dan ibu mertua ke Tegal hanya diantar seorang driver yang tidak dikenal sebelumnya.

Bandara Juanda Surabaya, 20.30
AEP dan 3 orang sahabatnya  baru merasa agak plong dan takjub atas pertolongan Allah sehingga bisa tetap berangkat Umrah di dalam situasi yang serba mendesak.
Terharu dan takjub rasanya saya melihat AEP bisa berangkat juga dalam kondisi kesedihan keluarganya seperti itu.

Depan Musholla kantor di Rungkut – 29 April 2012
Saya bertanya kepada AEP prosesnya mendapatkan PECI tersebut.

AEP : itu Peci aku dapat di Mall depan Masjidil Haram pak.. dan setahuku itu satu satunya outlet yang menjual Peci jenis itu.. Karena aku gak menemukan peci itu di tempat lain.. Dan lebih mahal daripada peci jenis lain.. di lantai 2 mall, bukan bentuk kios.. hanya berbentuk outlet di lantai 2..

Kuceritakanlah kepada AEP bahwa PECI oleh olehnya dari Makkah itu adalah PECI yang dulu ingin saya beli di Makkah... persisss..!!!

Masihkah kita menganggapnya hanya kebetulan??
Tidak mungkin kejadian ini hanya kebetulan saja..
Hanya sepertrilliun prosentase kemungkinan kejadian ini terjadi..

Bayangkan.. sudah hampir 2 tahun saya ingin beli peci itu sejak melihatnya di Makkah..
Bila ditarik mundur lagi, 2008 saya diminta daftar saja awalnya nggak mau..
Pas mau berangkat, Om dan Tante saya memberi saran untuk saya jalan2 di Mall depan Masjidil Haram sehingga akhirnya saya menemukan peci itu di mall.
Dan siapa sangka saya dari Padang dan pak AEP dari Tasikmalaya dipindahkan ke kantor pusat Surabaya dalam waktu yang sama. Siapa sangka pak AEP tiba tiba diminta menemani ibunya Umrah.
Dan siapa sangka pak AEP melihat peci jenis itu di antara jutaan peci lain yang dijual di Makkah.
Dan look.. bagaimana DIA menggerakkan hati pak AEP untuk membeli peci itu untuk saya..

Dan ini sudah real terjadi..!!!

Demikian dahsyatnya skenario Allah untuk kita semua..
Bergemuruh dada ini, rasanya ingin pecah tangis ini jika mengingat skenario yang saya yakin pasti BUKAN KEBETULAN..
Hanya kebodohan saya saja yang masih belum bisa membaca hikmah di balik semua kejadian luar biasa yang saya alami..

Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban..
Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Tak heran jika di Surah Ar Rahman sampai 31x ayat ini diulang..

Masih saja saya sering berbuat dosa, masih saja saya kurang bersyukur kepadaNya..
Padahal sudah sedemikian sering Allah menunjukkan tanda tanda kekuasaanNya...

Ya Rabb..ampuni aku...
Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban..


                         Peci yang sekilas biasa, tetapi mempunyai cerita yang luar biasa

Selasa, 01 Mei 2012

Skenario Allah Yang Luar Biasa

Apa pendapat teman teman jika saya bercerita 2 kejadian nyata yang saya alami 2 minggu terakhir ini?

1. Tanggal 20 April 2012 malam hari kemarin saya membelikan kado ulang tahun berupa whiteboard lucu kecil dilengkapi magnet huruf huruf dan angka warna warni buat bintang kecil saya Lintang yang ultah ke 3 (yang saya tidak bisa menemaninya memotong tumpeng hiks...).

2. Saya diberikan oleh oleh baju jubah, tasbih dan PECI keren dari sahabat saya yang pulang Umrah.

pasti semua bilang : "Biasa aja"…  kalo orang Medan bilang : "Kenapa rupanya"hahaha..

nah gimana kalau ceritanya saya lengkapi begini :

Cerita 1 :
Sabtu 21 April 2012 saya pulang Solo dan menyerahkan kado untuk anak saya.
Apa kata istri saya??
Abie, ini kan yang Lintang pernah mainin di mall Solo Paragon dulu.
Heh?? Saya malah gak ngeh..

Jadi Bulan Januari lalu kami jalan jalan sekeluarga di mall Solo Paragon. Saya asik lihat lihat space yang bisa disewa untuk usaha, istri dan anak saya masuk ke toko mainan anak.
Istri saya cerita, waktu itu anak saya seneng banget mainan white board dan huruf huruf lucu itu. Sampe nggak mau diajak keluar tokonya. ”Nanti dulu... main dulu” katanya.. 
Nah ternyata saya yang tidak tahu menahu kejadian tersebut, 3 bulan kemudian pulang membawakan kado untuk Lintang barang yang diinginkannya itu.. Subhanallah.. saya merinding saat istri saya menunjukkan foto 4 bulan lalu, di bulan Januari 2012 Lintang mainan White Board di mall Solo Paragon.

Masih biasa aja ya.. ya bisa jadi itu kebetulan saja..
Nih saya tambahi lagi ceritanya..

Bulan Februari saya menjadi panitia Sales and Marketing Conference di Macau. Dan salah satu rewardnya mendapatkan voucher belanja MAP. Saya berencana sih mau membeli jeans 501 kesukaan saya dan membelikan sesuatu untuk istri dan anak saya.

Nah tgl 18-21 April itu saya harus ke Jakarta karena ada training. Menginaplah saya di hotel Mulia. Tanggal 18 Malam saya baru sampai hotel dan memutuskan untuk tidak pergi makan keluar.  Karena training full day siang hari, saya hanya bisa jalan2 di malam hari. Tanggal 19 April malam saya keluar ke Sency ketemu dengan sobat sobat Ecamp @DimasBonansa dan @Mdhafinalfi. Saya mengajak sobat sobat ketemu di Sency karena dekat dan sekalian saya mau belanja menghabiskan voucher belanja MAP dan juga membeli kado untuk anak saya. Eh ternyata di Sency tidak ada toko yang saya maksud sehingga voucher belanja tidak jadi saya pakai. Kado pun tidak dapat karena keburu ditelpon sobat saya yang sudah sampai di Sency.

20 April malam saya dihubungi mentor dan guru saya diajak makan malam di MOI Kelapa Gading. Jam 18.30 pergilah saya ke MOI dengan taksi. Dan seperti biasa hari Jumat malam, hujan lagi maka macetlah Jakarta dengan hebatnya. Alhasil saya tertidur dengan lelapnya sampai akhirnya sopir taxi membangunkan saya karena sudah masuk di MOI. Saya lihat sudah pukul 20.30.. woww 2 jam Senayan - Kelapa Gading.
sopir taxi : Turun lobby berapa mas? 
saya yang masih setengah sadar langsung jawab : mana aja sama aja pak.. yang terdekat saja..
sopir taxi : depan sini aja ya mas..
setelah turun saya baru ngeh ternyata saya turun di Lobby 7.. guru saya sudah sampai lebih dulu ternyata dan mengajak saya ke Cafe Oh Lala di Lobby 8.. "alhamdulillah dekat batin saya.."
Begitu saya masuk lewat Lobby 7 langsung di depan saya terpampang besar toko baju anak-anak.. Sedang diskon.. dan di depannya tertulis : "Sedia Voucher MAP" langsung saya ngeh kalau toko ini masuk jaringan MAP dan bisa beli sesuatu di sana dengan voucher yang saya punya.
Alhamdulillah, bisa beli kado untuk Lintang dengan voucher saya. Karena sudah ditelpon oleh guru saya, ya sudah saya langsung cepat2 ambil baju dan cardigan warna Pink kesukaan Lintang sekaligus box nya. Eh pas mau bayar di kasir saya baru ngeh ternyata di toko tersebut juga menjual mainan anak anak. Langsung saya lihat dan tertarik dengan mainan edukatif. Ya itu White board lucu itu. Ada dua macam, yang versi duduk dan versi berdiri. Ntah kenapa saya lebih sreg yang berdiri.  Saya beli dan dibungkus kertas kado Pink bergambar Mickey Mouse kesukaan Lintang. Jadilah saya beli 2 kado untuk Lintang, satu Cardigan + TShirt dan satu lagi Mainan Edukatif.

See..
Kalau bukan skenario Allah mana mungkin saya bisa beli mainan itu?
Pertama, saya gak ngeh kalau Januari lalu Lintang pengen banget mainan itu, padahal Lintang tuh jarang banget pengen sesuatu sampai mupeng gitu kalau lagi jalan jalan.
Kedua saya sebelumnya hanya kepikiran membelikan baju sebagai kado Ultahnya.
Ketiga kok ya saya gak sempat beli kado di tgl 19 Mei malam.
Keempat kok ya saya mendapat Voucher belanja MAP sebelumnya.
Kelima, hujan turun menjadikan Jumat malam semakin macet, Senayan – KG ditempuh 2 jam lebih, jadi saya tertidur di taxi dan pak sopir baru membangunkan saya tepat sebelum Lobby 7 MOI.
Keenam itu toko ada pas di depan pintu masuk Lobby 7 dan pas ada papan bertuliskan jual Voucher MAP sehingga saya langsung ngeh itu toko jaringan MAP. Kalau nggak, saya pasti sudah langsung menuju tempat saya janjian dengan mentor saya.
Ketujuh saya sudah beli kado baju, eh pas mau bayar kok lihat ada mainan di sisi lain toko itu.
Kedelapan di antara banyak mainan disana kok ya saya pilihnya White Board Magnet itu.. bahkan diantara pilihan model duduk dan model berdiri saya pilih yang model berdiri..

Subhanallah..
Saya lihat Lintang benar benar berbinar binar dan menyukai kado itu dan belum bosen sampai sekarang meskipun sudah 2 minggu hehehe..
Lebih dari mainan lain sebelumnya yang dia suka...

Jangan jangan White Board Magnet itu ”DREAM”nya Lintang ya.. Dan dengan caranya yang masih 3 tahun dia berdoa kepada Allah untuk diberikan White Board impian??? J

WaÁllahualam bissawab…

Mengenai cerita PECI itu, Subhanallah lebih luar biasa lagi … dan saya akan ceritakan di postingan saya selanjutnya J

              8 Januari 2012 - Lintang main main di toko mainan dan gak mau diajak keluar toko


21 April 2012 - Sehari setelah Ultah ke 3 nya, Lintang mendapatkan kado barang yang persis sama..

Senin, 09 April 2012

Share & Give, then you'll Receive

Pasti banyak yang sudah mendengar konsep Take & Give..
Konon katanya sih kalo dalam setiap hubungan harus ada "Take & Give"..
Ntah hubungan asmara.
Hubungan kerja
Hubungan bisnis
Hubungan persahabatan
apalagi hubungan sama orang ga dikenal.. hehe

percaya deh, itu semua konsep yang salah...
mau bukti ??

nih jelas ada di ayat ayat Allah :
Alquran > Surah Al Baqarah> Ayat 245
Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), MAKA ALLAH MELIPAT GANDAKAN PEMBAYARAN KEPADANYA DENGAN LIPAT GANDA YANG BANYAK. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

masih belum puas??

Alquran > Surah Al Baqarah> Ayat 261
Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.
Dalam ayat ini Allah secara jelas menyebut sedekah kita akan dibalas hingga 700 kali lipat!

Jadi konsep yang benar ya ga usah TAKE, cukup GIVE GIVE GIVE... SHARE SHARE SHARE..
PASTI Allah akan balas dengan lebih banyak lagi.. gak pake Insya Allah, karena janji Allah itu pasti..!!

Give ini juga gak melulu duit duit duit..
Mengenai dahsyatnya sedekah harta alhamdulillah saya sudah sering mengalaminya..

Nah di tulisan ini saya akan bahas mengenai sedekah ilmu..
Kebetulan seminggu ini saya banyak beraktifitas yang berkaitan dengan sedekah Ilmu..

1. Sabtu 31 Maret 2012, saya dan istri mengikuti seminar kuliner yang pengisi nya Mbah Mo
Mbah Mo ini owner bakmi mbah Mo yang luar biasa laris dan legendaris di Jogja, Bantul tepatnya..
jangan dikira mbah mo dpt untung dr ngisi seminar ini.. profit Warung bakminya sudah pasti jauh lebih besar daripada hasil ngisi seminar..
beliau ngisi seminar mah hanya untuk sedekah Ilmu.. dan bukan hanya di seminar saja beliau bersedia sedekah ilmu..di warungnya pun beliau bersedia membagi kiat kiat bisnisnya.
bahkan ada orang yang membuka warung bakmi pun dia bagi ilmunya agar enak rasanya dan rame pelanggannya.. gak takut persaingan.. karena beliau yakin rezeki tidak akan tertukar.
Ini yang disebut mental berkelimpahan..
Kenapa beliau tidak takut tersaingi??

Karena beliau yakin, bahwa Allah itu Maha Kaya.. Tidak akan habis rizky Allah jika diambil oleh semua manusia, jadi kenapa musti takut orang lain akan mengurangi rizky kita?

Termasuk juga bagi rekan rekan yang bekerja sebagai karyawan.. Kadang kadang kita juga melihat politik kantor.. No problem politik kantor, yang penting politik yang santun..
Maju bersama, sharing membagi ilmu bersama jauh lebih baik daripada sibuk sikut kanan kiri, sibuk menunjukkan kejelekan rekan di hadapan boss..
kalau masih suka seperti itu sih jelas.. Anda berarti tidak mempercayai Allah Yang Maha Kaya.. karena Anda masih takut rezeki anda akan berkurang kalau rekan anda maju hehe...

Mbah Mo, orang hebat dengan tampilan sederhana

Selain mbah Mo, ada juga mas Wahyu sobat lama saya yang sekarang menjadi direktur di Waroeng Group yang mempunyai jaringan Waroeng Steak and Shake, Master Franchise bebek H Slamet Jogja, Waroeng Penyet. Mas Wahyu bercerita mengenai konsep Spiritual Company di perusahaan Waroeng Group.
Subhanallah ini perusahaan hebat banget, semua karyawan diajarkan sholat dhuha (sholat fardhu mah udah pasti wajib), baca Quran, dan rutin pengajian. Nah dengan konsep spiritual ternyata perusahaan ini melaju kencang. Mematahkan semboyan sebagian orang2 jaman sekarang : Nyari harta Haram saja susah apalagi yang Halal hahaha...

Nah karena saya meyakini berbagi pasti akan dibalas hingga 700x lipat oleh Allah, saya pun ingin membagi ilmu yang alhamdulillah saya punya.. Jika sebelumnya lebih banyak sharing di lingkungan perusahaan tempat saya bekerja, minggu lalu kok ya alhamdulillah banyak kesempatan sharing ilmu di luar kantor.

2. Minggu 1 April 2012, saya dan istri mencoba sharing mengenai ilmu Marketing Management kepada rekan rekan komunitas Entrepreneur Camp 59 di Jogja. Simple saja yang kita share mengenai Segmenting Targeting, Positioning dan 4 P Product, Price, Placement, Promotion yang kita insyaAllah berguna bagi rekan rekan agar lebih efektif dan efisien usaha marketing bisnisnya. Alhamdulillah dengan penerapan ilmu tersebut, salah satu bisnis saya dan istri yang saat kita take over dari pemilik sebelumnya cukup membuat kita pening cashflownya, hanya dalam kurang 6 bulan menjadi sangat sehat dan insyaAllah akan semakin sehat ke depannya.

saya dan istri sedang berbagi dengan teman2 Ecamp 59 di Kalimilk Jogja

Hasilnya buat rekan2?? saya belum tahu efek buat rekan2 sih.. yang jelas, saya dan istri saya justru mendapatkan timbal balik yang luar biasa.. Teman teman ECamp 59 ini masih muda muda tapi sudah mempunyai bisnis yang luar biasa. Akhirnya justru saya yang mendapat beberapa insight baru dari rekan rekan Ecamp dan yang pasti Energi muda yang memancar dari rekan rekan membuat saya dan istri seperti mendapat RECHARGE energi positif.
Saya ingin berbagi malah saya yang mendapat ilmu baru dan energi melimpah.

3. Kamis, 5 April 2012 saya ke kampus ITS Surabaya karena diminta untuk menjadi Dosen Tamu Entrepreneurship bagi S1 oleh rekan saya yang menjadi dosen di sana. Sesampai di ITS justru diminta sekaligus digabung kelas S2 karena pembahasannya sama mengenai entrepreneurship. Saya sih oke oke saja. Kenapa?? Karena seperti mbah Mo bilang tadi, kalau punya ilmu, punya pengetahuan yaaa sudah seharusnya dibagi. Tidak akan mengurangi punya kita, justru akan semakin bertambah dan bertambah.
Ada sih rekan yang sedikit skeptis karena memang ilmu entrepreneurship saya masih cetek. Bisnis pribadi saya dan istri masih bayi dan skalanya belum Nasional. Ilmu bisnis saya masih lebih banyak dari hasil sekolah S2 di Prasetiya Mulya Business School dan selama menjadi karyawan dan Manager di perusahaan Multi Nasional.

Sharing di kelas Entrepreneurship ITS Surabaya

Saya sih cuek saja, justru ilmu saya masih cetek itu saya ingin berbagi, agar ilmu semakin banyak hehehe..
Ntar sudah banyak ilmunya, ya bagi lebih banyak lagi biar semakin banyak hahaha...
Dan benar juga, saya bertemu dengan beberapa mahasiswa yang menemui saya setelah selesai kuliah, luar biasa semangat belajar mereka dan energy mereka. Saya sendiri seumuran mereka masih belum mikir bisnis hehehe...
Sebenarnya saya agak malu juga, kenapa?? karena salah satu dosen senior, Prof. Ir. Wahyono Hadi, M.Sc, Ph.D yang dulunya merupakan guru saya yang mengajarkan mindset bisnis, mengenalkan kepada buku2 Kiyosaki termasuk konsep cashflow quadrant kepada saya malah jadi mengikutkan mahasiswa S2 nya sekaligus beliau juga ikut di dalam kelas.

Prof. Ir. Wahyono Hadi, M.Sc, Ph.D.orang besar yang rendah hati

Nah saya jadi makin merasa jlebbb karena beliau ini rendah hati sekali, dan sudah meminta saya untuk sharing lagi lain waktu.. hadduuuhhh jadi malu, ilmu saya masih cetek diminta sharing oleh orang besar seperti beliau. Tapi kembali ke prinsip tadi semakin banyak sharing insyaAllah ilmu saya akan bertambah, jadi sudah saya iyakan saja ajakan beliau, insyaAllah...

4. Jumat 6 April 2012, saya dan istri diundang oleh radio Manajemen Hati (MHFM) 92.1 FM Solo untuk mengisi acara talk show "Virus Bisnis" . Yang coba kami share disini lebih bagaimana kami dengan latar belakang karyawan menjadi pengusaha. Istri saya Fannie Hertianti S dulunya adalah seorang Associate Brand Manager di perusahaan Multi Nasional sedangkan saya sendiri Planning Manager di perusahaan Multi Nasional juga, kenapa memutuskan untuk berbisnis dan bagaimana model bisnis yang kami kembangkan. Disini kami mencoba menularkan bukan sekedar Virus Bisnis, tapi juga Virus Bisnis yang mencari Ridha Allah. Di Radio MHFM kami bertemu Eyang Purbo, pakar bisnis yang pengalamannya membesarkan berbagai bisnis sudah teruji, tapi Subhanallah... sangat rendah hati sehingga sampai malu kami dibuatnya. Malah akhirnya kami yang ditulari ilmunya Eyang Purbo hehe.. Saya juga bertemu dengan mas Ilyas dan mbak Debby yang masih muda tapi kelihatan sangat matang kepribadiannya... Bikin kami malu yang masih sering kekanak kanakan ini...


Saya dan istri mejeng di MHFM

sekali lagi kami yakin masih banyak pengusaha sukses di luar sana yang lebih pantas untuk sharing daripada kami, namun demikian kembali semangat kami adalah semangat berbagi

5. Minggu, 8 April 2012 kami menghadiri forum Entrepreneur Association yang mengadakan acara sharing EQ for business yang dibawakan ibu Analia Indrawati. Melihat para juragan seperti mas Marjunul, ibu Analia, mas Denka dll yang tentunya orang orang sibuk dan sukses dengan bisnisnya masing masing, tapi masih mau meluangkan waktunya untuk berbagi ilmu dengan rekan rekan lain rasanya merinding hati ini. Ternyata memang masih banyak di luar sana orang orang hebat dan sukses yang positif, mau sharing dan berbagi dengan yang lain, mau membuat orang lain ikut sukses seperti mereka. Orang orang dengan mental berkelimpahan yang yakin bahwa Allah Maha Kaya, bahwa jika orang lain sukses justru akan membuat mereka semakin sukses juga, bukan kompetitor apalagi musuh.

Ibu Analia, orang hebat yang murah ilmu

Jadi tunggu apalagi.. berbagi lah dan akan tiba waktunya anda menerima.. pasti..!! karena janji Allah itu pasti..